Penyakit A-Z

Dermatitis Seboroik

Dermatitis Seboroik

Dermatitis seboroik adalah sebuah peradangan pada daerah seboroik, biasanya mengenai bagian kulit, terutama kulit kepala (dermatitis seboroik yang terbatas pada kulit kepala disebut dengan ketombe). Namun, dermatitis seboroik dapat juga mengenai bagian kulit lain seperti wajah, sisi hidung, telinga, kelopak mata, dada, lipatan tangan dan kaki, lipat paha, bokong serta daerah di bawah payudara.

Gejala atau tanda dermatitis seboroik

Gejala dan tanda dermatitis seboroik dapat berbeda tergantung usia. Pada bayi, dermatitis seboroik dapat berupa keropeng (krusta) kuning kecoklatan pada kulit kepala yang dapat hilang saat mencapai usia satu tahun. Sedangkan pada orang dewasa, dermatitis seboroik dapat berupa kulit yang gatal atau seperti terasa terbakar, pecah-pecah atau bersisik, meradang dan berwarna kemerahan.

Pada daerah kulit kepala, biasanya disertai rasa gatal, ketombe, kulit kepala yang pecah-pecah dan berwarna putih kekuningan, dalam kondisi jarang, juga disertai dengan kemerahan pada kulit kepala. Rasa gatal bervariasi dari ringan sampai sedang. Rasa gatal dan kulit yang pecah-pecah ini dapat menyebar ke area batas rambut, belakang telinga, dan daerah kulit dekat bulu mata.

Dokter spesialis untuk dermatitis seboroik

Jika Anda telah didiagnosis dengan dermatitis seboroik, dokter Anda mungkin akan merujuk Anda kedokter spesialis kulit dan kelamin (spesialis dermatovenerologi). Selain itu,dokter spesialis anak juga dapat membantu menangani kasus dermatitis seboroik pada bayi dan balita.

Untuk buat janji bertemu atau konsultasi dokter online (Telekonsultasi), di dalam atau luar negeri, gunakan aplikasi LinkSehat. Download sekarang.

Kapan harus konsultasi ke dokter?

Jika Anda mengalami gejala awal dermatitis seboroik, segeralah berkonsultasi dengan dokter spesialis yang berpengalaman untuk mendapatkan penanganan yang efektif untuk mencegah terjadinya komplikasi.

Biaya berobat dermatitis seboroik

Biaya pengobatan dermatitis seboroik tergantung pada kondisi pasien, jenis tindakan medis yang dilakukan serta pilihan rumah sakit yang dapat dituju. Untuk perkiraan biaya pengobatan dermatitis seboroik di dalam atau luar negeri, hubungi Medical Assistance di aplikasi LinkSehat. Download sekarang.

Penyebab dermatitis seboroik

Penyebab pasti dermatitis seboroik belum sepenuhnya diketahui. Beberapa faktor berkontribusi atas terjadinya dermatitis seboroik, yaitu:

  • Faktor lingkungan (contoh: kolonisasi Malassezia, lingkungan yang lembab atau kering). Malassezia adalah jenis jamur yang ditemukan pada sel kulit kepala pada pemeriksaan ketombe di bawah mikroskop dan menyebabkan peradangan. Lingkungan yang lembab dan kering dapat membuat pertumbuhan jamur ini semakin cepat.
  • Faktor aktivitas sekresi kelenjar sebasea yang meningkat pada kulit kepala, wajah, dan dada. Kelenjar sebasea mensekresi sebum. Produksi sebum yang berlebihan dapat memicu pertumbuhan Malassezia dan mengiritasi kulit. Salah satu penyebab meningkatnya produksi sebum yang berlebihan adalah meningkatkan hormon yang memicu pubertas. Maka dari itu, masalah dermatitis seboroik ini sering dialami oleh remaja yang sedang mengalami masa pubertas.
  • Faktor kerentanan seseorang seperti sistem kekebalan tubuh, genetik, faktor emosional, nutrisi, status gizi, serta faktor kebersihan pribadi. Orang yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang rendah, seperti pada penderita HIV/AIDS, akan lebih rentan untuk terkena berbagai macam penyakit, salah satunya infeksi jamur.

Diagnosis dermatitis seboroik

Untuk mendiagnosis dermatitis seboroik, dokter akan melakukan wawancara secara rinci mengenai keluhan atau gejala yang dirasakan. Selain itu, dokter juga mungkin akan menanyakan mengenai riwayat kebersihan pribadi (personal hygiene) sehari-hari untuk mencari faktor risiko. Pemeriksaan selanjutnya yang dilakukan dokter adalah pemeriksaan fisik pada kulit yang terkena. Pada beberapa kasus dilakukan pemeriksaan biopsi kulit untuk menyingkirkan penyakit lain yang menyerupai dermatitis seboroik, seperti:

  • Psoriasis. Gejala berupa kulit yang bersisik, namun bukan pada area tubuh yang memiliki kelenjar sebasea. Biasanya psoriasis terjadi pada kulit siku dan lutut.
  • Eczema atau dermatitis atopik.Gejala berupa kemerahan pada kulit kepala, siku, atau lutut.
  • Reaksi alergi. Gejala berupa kulit yang gatal, kemerahan, namun tidak tampak sisik. Biasanya tidak membaik dengan pengobatan anti jamur atau anti radang saja.
  • Sistemik lupus eritematosus (SLE).Gejala khas pada penyakit ini adalahmalar rashatau bercak kemerahan berbentuk sayap kupu-kupu pada bagian tengah wajah. SLE merupakan penyakit autoimun yang membutuhkan pengobatan jangka panjang.

Cara mengobati dermatitis seboroik

Tujuan dari pengobatan dermatitis seboroik berfokus pada menghilangkan gejala penyakitnya, terutama rasa gatal dan mempertahankan agar dermatitis seboroik tidak muncul kembali.

Berdasarkan mekanisme utama dari ketombe adalah Malassezia dan peradangan, maka obat yang dipakai adalah obat anti jamur dan anti radang. Obat ini dapat diberikan secara topikal pada kulit yang terkena. Namun bila area kulit meluas dan menyebar serta tidak membaik dengan pengobatan topikal, terapi anti jamur dan anti radang yang bersifat sistemik (menyeluruh) mungkin dibutuhkan. Obat-obatan ini mengandung efek samping yang serius jika digunakan dalam jangka waktu panjang. Maka dari itu, berkonsultasilah terlebih dahulu dengan dokter Anda untuk menentukan dosis dan durasi penggunaan obat-obatan yang tepat.

Pada bayi yang terkena dermatitis seboroik pada daerah kepala, tetap gunakan shampo khusus bayi dan jangan menggunakan shampo untuk mengatasi ketombe. Shampo untuk ketombe dapat mengiritasi kulit bayi dan membuat kondisi dermatitis seboroik bertambah parah.

Bisakah dermatitis seboroik disembuhkan?

Dermatitis seboroik dapat disembuhkan, bahkan pada beberapa kasus dermatitis seboroik dapat sembuh dengan sendirinya. Namun seringkali dermatitis seboroik dapat kambuh kembali dan membutuhkan terapi jangka panjang Jika dermatitis seboroik tidak membaik dan bertambah parah dengan munculnya nanah atau pembengkakan pada kulit, segera berkonsultasi kembali dengan dokter Anda untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Berapa lama waktu untuk sembuh dari dermatitis seboroik?

Waktu untuk sembuh dari dermatitis seboroik sangat bervariasi, tergantung dari kekebalan tubuh, penyakit penyerta, kepatuhan terhadap pengobatan, serta faktor lingkungan.

Cara mencegah dermatitis seboroik

Ada banyak cara untuk mencegah dermatitis seboroik, yaitu:

  • Menghindari penggunaan produk tata rambut seperti jel rambut,hair sprays, dan produk lain terlalu sering.
  • Hindari produk kulit atau rambut yang mengandung alkohol.
  • Membersihkan kulit kepala atau keramas dengan sampo anti ketombe secara teratur.
  • Mandi secara teratur menggunakan sabun. Hindari sabun yang terlalu kasar dan dapat mengiritasi kulit.

Cara merawat pasien dermatitis seboroik di rumah

Dermatitis seboroik dapat dikontrol dengan beberapa perawatan sederhana yang dapat dilakukan di rumah, yaitu:

  • Menggunakan minyak zaitun atau minyak mineral pada kulit kepala, didiamkan selama kurang lebih satu jam, lalu sisir rambut dan bilas rambut.
  • Gunakan bahan pakaian yang terbuat dari katun bertekstur lembut. Bahan ini dapat membantu sirkulasi udara di sekitar kulit dan mengurangi iritasi.
  • Jika terdapat kumis, jenggot atau rambut halus pada wajah, cucilah dengan teratur agar tidak terjadi perluasan area kulit yang teriritasi. Jika meluas, disarankan untuk mencukur kumis atau janggut yang ada.
  • Bersihkan juga secara teratur daerah kelopak mata, bulu mata, dan alis.

Lakukan perawatan di rumah ini setiap hari sampai gejala dermatitis seboroik membaik. Setelah itu, gunakan sebanyak satu sampai tiga kali seminggu jika dibutuhkan.

Konsultasi Gratis
Butuh rekomendasi dokter/rumah sakit, estimasi biaya berobat, dan paket medical check up untuk keluhan Anda? Hubungi Medical Consultant kami.
Author dr. Nathania Tjuwatja dr. Nathania Tjuwatja
Reviewed by dr. Winner NG dr. Winner NG

Nilai Artikel Ini

Artikel Terkait

Abses Kulit

Anda perlu mengenali beberapa kondisi saat abses kulit perlu segera ditangani untuk mencegah Baca Selengkapnya...

Tes Alergi Kulit

Allergy skin test dianjurkan bagi Anda yang mengalami reaksi alergi tanpa diketahui penyebab Baca Selengkapnya...

Dermatitis Kontak

Dermatitis kontak adalah iritasi kulit akibat paparan atau kontak terhadap zat yang dapat Baca Selengkapnya...

Kanker Kulit

Meski bisa timbul di area kulit manapun, biasanya kanker muncul pada kulit yang sering terpapar Baca Selengkapnya...

Navigation Pengertian Gejala Penyebab Diagnosis Pengobatan Pencegahan